Rabu Kelabu


Sumber gambar : google
Rabu ini seperti 2 minggu sebelumnya saya harus datang ke sekolah untuk menjalani persiapan SNMPTN tahun depan. Menurut jadwal sih mata pelajarannya Kimia & Matematika. Berhubung Pak Yuda-nya nggak hadir, jadi 2 jam pertama kosong dan dua jam selanjutnya diisi oleh mata pelajaran Matematika. It’s mean that I have to meet with Pak Rian *sigh*

Sebenernya saya agak takut-takut kalau harus bertatap muka apalagi bertemu dalam satu ruangan dengan beliau. Bawaannya tuh nggak enaaak mulu (sugesti negatif kali ya). Pokoknya kalau Pak Rian udah muncul bawaannya pingin ngacir mulu. Benci sih nggak ya apalagi dendam pribadi hoho. Tapi entah kenapa kalau Pak Rian yang ngajar itu saya merasa terintimidasi eh ‘sangat terintimidasi’ malah. Ngerti sih ngerti tapi gaya ngajarnya itu looooh bikin saya underpressure banget. Jadi nggak enjoy aja gitu. Mungkin saya belum bisa mengikuti ‘ritme permainannya’. Hari ini saya masih harus bermain-main dengan ‘Persamaan Kuadrat’ yang menyebalkan. Terus terang dari SD sampai SMA Matematika adalah pelajaran yang kurang saya sukai. Traumakah? Mungkin.

Dulu waktu saya SD persisnya kelas berapa saya lupa yang pasti saat itu saya pernah dapat nilai 4 ketika ulangan Matematika. Sesampainya di rumah ibu saya langsung marah-marah dan merobek buku tulis sambil memarahi saya habis-habisan. Kenangan yang agak suram memang. Tapi kalau diingat-ingat lagi lucu juga ya? haha. Mungkin waktu itu saya dapat nilai 4 karena nggak serius atau pas guru nerangin nggak fokus atau emang karena saya nggak bakat di bidang Matematika *ups. Itu mah emang sayanya aja yang kurang gigih berusaha (baca : males) hehe. Hingga detik ini Matematika tetep jadi pelajaran yang kurang menyenangkan buat saya. Entah kenapa. Pengaruh gurunya kali ya? Atau emang sayanya aja yang lebay. Sok-sok merasa terintimidasi haha. Saking merasa terintimidasinya, 2 malam yang lalu Pak Rian mendatangi saya di mimpi dan selalu nanyai soal-soal. Please don’t bother me with that question -____-

Komentar

  1. ciyus? hhaha
    segitunya ya efek Pak Rian :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran teh haha. Iya suka kepikiran wae mereun yah jadi aja kebawa mimpi hehe :p

      Hapus
  2. masih sampe sekarang itu teh?

    BalasHapus

Posting Komentar

Kasih komentar dong biar nggak terlalu sepi hehe

Postingan populer dari blog ini

Jurnal Resep yang Sering Keluar di UPK

Sepucuk Surat Cinta Untuk Sang Guru