First Time




Sumber gambar : google
Bismillaahirrahmaanirrahiim

Alhamdulillah kemarin saya udah namatin buku “Berburu Honor dengan Artikel”. Gaya banget ya baca buku kayak gitu? Hehe. Selesai namatin tuh buku ‘ajaibnya’ saya langsung semangat buat nulis. Tanpa ba-bi-bu saya langsung action aja tuh. Padahal saya nggak tahu apa-apa tentang jurnalistik. Halah yang penting dicoba saja dulu. Baik-buruk urusan belakangan. Kan nanti juga direvisi lagi. Seperti kebanyakan masalah penulis pemula saya juga mengalami writer’s block awalnya. 

Habis shalat subuh tadi tiba-tiba saya dapat ‘wangsit’ buat nulis artikel hehe. Ini bukan yang pertama kalinya lho. Saya sering banget lho dapet ide-ide baru buat nulis atau bisnis selepas shalat subuh. Karena bingung mau nulis apa ya udah deh saya tulis aja curahan hati saya hoho.

Haha ini tulisan kok malah jadi ngawur. Ngalor-ngidul nggak jelas. Bodo amat yang penting jadi tulisan tho? Hehe. Sejelek-jeleknya tulisan saya nggak bakal membunuh saya atau orang lain kan? Haha. Eh ini tulisan kok malah isinya haha-hihi tok ya? 

Ternyata eh ternyata jadi penulis itu nggak gampang ya? Kudu ‘meres otak’ hoho. Mending kalau otaknya banyak isinya kan sarinya banyak juga. Lha kalau nggak kepiye? Aduh ini tulisan tambah ngawur aja ya? Ya nggak sih? Tolong yakinkan saya kalau tulisan ini bener-bener ngawur ! haha

Back to business

Oh ya ini pengalaman saya mau nulis artikel for the rest of my life ups for the first time maksudnya. Jadi ya maklum saja kalau masih sangat amatir. Awalnya sih mau nulis artikel ndilalah di tengah jalan saya mengalami disorientasi jadi yang harusnya menghasilkan artikel eh malah jadinya curhatan nggak jelas gitu deh <--- depresi :D

Setidaknya saya belajar 1 hal kalau ternyata menuangkan gagasan yang ada di pikiran lalu mengolahnya menjadi sebuah karya tulis yang informatif dan berpotensi mencerdaskan pembaca itu tidaklah mudah pemirsa. Apalagi kalau harus dikejar-kejar deadline kayak wartawan gitu. Pasti tuh wartawan tiap hari dirundung duka eh pusing 7 keliling kalau nggak dapet ide/inspirasi buat nulis <--- pikiran sempit 

Waktu kecil cita-cita saya banyaaaaak banget salah satunya ya itu jadi wartawan. Kesini-kesini ah kayaknya nggak deh. Rasanya kurang cocok sama kepribadian saya *ceileh*. Kenapa? Soalnya saya mah suka nggak kerasan kalau harus kerja sama orang. Nggak suka aja gitu kalau harus kerja pergi pagi pulang petang pinggang pegel-pegel penghasilan pas-pasan. Belum lagi harus mengahadapi tekanan kerja dari bos dan dari rekan-rekan kerja. Sungguh tidak mengenakkan :’(

Bagi yang berprofesi sebagai pekerja kantoran jangan tersinggung yaa *peace*. Ini ceritaku apa ceritamu? *lho* Maksudnya ini hanya pengalaman saya berdasarkan apa yang saya rasakan. Mungkin teman-teman yang bekerja di kantor atau bekerja sebagai karyawan mendapatkan pengalaman bekerja yang menyenangkan. 

Saya sih kurang betah tepatnya nggak betah kalau harus kerja dengan orang lain. Entah kenapa. Apa karena darah pengusaha yang mengalir di tubuh saya ya? Ini sih baru analisis saya pribadi hoho. Pasalnya dari kedua belah pihak ayah dan ibu saya nggak ada garis keturunan yang bekerja di kantor sebagai pegawai. Jadi kayaknya darah pebisnis yang mengalir di tubuh saya kuat buuuuanget deh hoho.  Percuma juga sih kalau ada darah pengusaha tapi nggak action. Nggak akan ngaruh apa-apa.

Sekedar sharing aja ya. Pertama kali saya bekerja saya cuma bertahan 1 hari. What’s? 1 hari? Iya 1 hari saja. Teman-teman nggak salah baca kok. Agak absurd memang. But it’s the real fact ! Kapan-kapan saya ceritain deh. Tunggu postingan saya selanjutnya yaaa ! See you ^^

P.S Tulisan ini ditulis tanpa editing hoho

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jurnal Resep yang Sering Keluar di UPK

Sepucuk Surat Cinta Untuk Sang Guru