Patah Hati

Bismillaahirrahmaanirrahiim

Lama nggak nulis eh sekalinya nulis malah nulis tentang "Patah Hati" muehehe. Nggak kok, saya nggak lagi patah hati. Postingan ini terinspirasi pas lagi dengerin playlist lagu Abah (ayah saya). Kebetulan Abah tuh penggemar tarling, dangdut campur sari sama dangdut koplo garis keras. Jadilah dari kecil saya "dicecoki" dengan lagu-lagu Rita Sugiarto, Rhoma Irama, Didi Kempot, Aas Rolani, Palapa, Om Sera kadang-kadang Doel Sumbang dan Lilis Karlina. Random banget emang playlist lagunya abah ckckck...

Mungkin karena dari kecil terbiasa ngedengerin lagu yang berbeda genre jadi hidup saya berasa lebih berwarna aja gitu haha. Pernah nggak sih kalian ngerasa terusik kalau supir angkot nyetel dangdut koplo kenceng-kenceng? atau nyetel dangdut campur sari yang bikin kepala geleng-geleng gara-gara nggak tau artinya? hehe. Untungnya karena udah "dibiasain" dengerin begituan dari kecil jadi saya nggak begitu terganggu malahan kadang menikmati. Habis lagunya enak juga sih :D #plak

Ngomong-ngomong soal lagu dangdut, sebagai pengamat musik dangdut amatiran saya ngerasa kok semakin kesini lagu dangdut semakin absurd aja nih liriknya. Kebanyakan sih tentang cinta cinta-an tapi semakin kesini kok isi dan liriknya semakin ngawur ya? Bukannya nggak menghargai karya bangsa tapi menurut saya lagu-lagu yang kayak gini nih yang bisa ngerusak bangsa.

Coba deh perhatiin judulnya mulai dari Mabuk Janda, Lubang Buaya, Janda 7 Kali, Janda Bodong, Oplosan. Tuh kan dari judulnya aja udah aneh-aneh apalagi isinya. Parahnya lagu-lagu ini yang suka diputar dan diperdengarkan sehari-hari di lingkungan keluarga. Oke-lah kalau misalnya cuma kita sebagai penikmat dan pecinta dangdut aja yang denger lha kalau anak-anak sampai terbiasa dengerin lagu-lagu kayak gitu apa kata dunia? Kelak mau jadi apa anak-anak kita nanti? Janda Bodong? Janda 7 Kali? Na'udzubillah

*back to the topic*

Kebiasaan deh kalau nulis suka jadi ngalor-ngidul hehe. Beberapa hari ini saya lagi sering banget nih dengerin lagu "Tresno Waranggono" yang dibawain sama Brodin, salah satu penyanyi pria terkenal di Jawa Timur. Awalnya sih saya penasaran kayak apa sih lagu Tresno Waranggono itu. Setelah diputer eh ternyata enak juga ya hehe. Suaranya mas Brodin cukup merdu dan suara penyanyi wanitanya juga merdu-merdu khas campur sari gitu deh.

Sumpah deh lagu ini bikin baper banget wkwkwk
Lagu ini berisi tentang kisah sepasang kekasih yang saling mencintai tapi pada akhirnya nggak bisa bersatu. Dalem dan menyentuh banget liriknya. Buat kalian yang penasaran sama liriknya nih:

Nelongso roso rasane tangis njroning atiku
Yen kelingan esem gemuyumu
Larasworo gending tresno gawe kangene atiku
Tansah eleng aku ro sliramu
Duh kangmas sak tenane aku ngerti atimu
Ning wes pastine aku duk jodohmu
Pancen roso kari Roso
Kudu lilo nggonmu nrimo
Lilakno aku nyanding prio lio
Ra keroso wes sewindu nggonku ora ketemu
Kegugah atiku krungu suwaramu
Aku mung bisa ndedungo waranggono sing tak tresno
Mugo biso urep tentrem mulyo
Tak tulis lakon tresnamu ning gending katresnanku
Tak tembangne saben kangen sliramu
Sak tenane aku nangis nanging tresno wis ginaris
Taklakoni Kanti ikhlas ati
Wuyungku ngelayung ngamboro ing awang awang
Tanpo biso nyanding aku mung biso nyawang
Tumetes eloku deres mili ono pipi
Opo tresno iku pancen ra kudu nduweni
Wes lilakno aku kangmas wes cukup lalekno
Lelakon tresno iki bakal dadi crito
Tresno Waranggono
Ra keroso wes sewindu nggonku ora ketemu
Kegugah atiku krungu suwaramu
Aku mung bisa ndedungo waranggono sing tak tresno
Mugo biso orep tentrem mulyo
Tak tulis lakon tresnamu ning gending katresnanku
Tak tembangne saben kangen sliramu
Sak tenane aku nangis nanging tresno wis ginaris
Taklakoni Kanti ikhlas ati
Wuyungku ngelayung ngamboro ing awang awang
Tanpo biso nyanding aku mung biso nyawang
Tumetes eloku deres mili ono pipi
Opo tresno iku pancen ra kudu nduweni
Wes lilakno aku kangmas wes cukup lalekno
Lelakon tresno iki bakal dadi crito
Tresno Waranggono

Link downloadnya : Tresno Waranggono
Bagian yang paling menyentuh buat saya itu pas si penyanyi laki-laki nyanyi pas bagian lirik "Opo tresno iki pancen ra kudu nduweni" yang artinya "Apa memang cinta itu tak harus memiliki?" #jleb. Dalem banget kan? Nyess banget rasanya. Nyesek banget ya? Ketika cinta tak bisa memiliki. Ketika takdir menggariskan untuk berpisah.

Btw disini ada yang pernah patah hati? atau malah sering? Siapa sih yang nggak pernah patah hati. Entah patah hati gara-gara IPK kecil, ditinggal orang tersayang atau patah hati gara-gara punya mimpi yang nggak keturutan eh itu mah patah arang ya? heuheu. 
Gara-gara lagu ini saya jadi mikir duh segitunya ya yang namanya patah hati. Dengerin lagu yang nyeritain patah hati aja udah bikin baper. Apalagi patah hati beneran. Ah rasanya saya tidak cukup tangguh untuk merasakan patah hati sungguhan. Sakitnya tuh di sini ...

So, salah satu alasan saya nggak mau pacaran selain untuk menjaga kesucian dan memperbaiki diri saya tidak siap kalau harus berpuluh-puluh kali patah hati dan terluka. Kenapa kita harus rela membiarkan hati kita patah berkali-kali untuk seseorang yang bahkan belum tentu kita miliki?
Rasanya saya nggak bisa membiarkan diri ini patah hati terlalu dini.

Komentar

  1. jol kamu mah malah curhat tentang dangdut.. wkwwkkk.. aku suka banget kutipan yg ini : So, salah satu alasan saya nggak mau pacaran selain untuk menjaga kesucian dan memperbaiki diri saya tidak siap kalau harus berpuluh-puluh kali patah hati dan terluka. Kenapa kita harus rela membiarkan hati kita patah berkali-kali untuk seseorang yang bahkan belum tentu kita miliki?
    Rasanya saya nggak bisa membiarkan diri ini patah hati terlalu dini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHA XD

      Kenapa suka kutipan yang itu Nis? Berasa kasuwat-suwat yak? wkwkwk

      Hapus

Poskan Komentar

Kasih komentar dong biar nggak terlalu sepi hehe

Pos populer dari blog ini

Jurnal Resep yang Sering Keluar di UPK

Resep yang sering keluar di UPK