‘Kejeblos’ di Farmasi



Sumber gambar : google

Sejujurnya masuk SMK bukan pilihanku. Tapi demi birrul walidain aku nurut aja deh apa kata orangtua. Jadilah aku ‘dijebloskan’ ke SMK swasta. Kenapa swasta? Soalnya aku ditolak bolak-balik sama SMK negeri bahkan sebelum mendaftar hiks. Lha kok bisa? Iya. Gara-gara tinggi badanku nggak memenuhi persyaratan. Padahal sebelumnya Ayah udah negosiasi sama panitia penerimaan siswa baru. “Pak tolong izinin anak saya ikut tes dulu ya? Siapa tahu keterima. Kalau tinggi badan nanti juga anaknya tambah tinggi kan masih dalam masa pertumbuhan ini”, bujuk Ayahku dengan tampang memelas hehe. Unfortunately it doesn’t work. Setelah ditolak sana-sini dengan alasan yang sama akhirnya Ayah mendaftarkanku di sebuah SMK swasta. 

Awalnya Ayah sempet ragu. Ini sekolah kok sepi gini ya? Mana letaknya ‘terpencil’ pula hehe. Tapi dicoba saja toh nggak ada salahnya kan? Setelah berkunjung dan tanya-tanya Ayah berkonsultasi sama Ibu dan jadilah aku sekolah di sana. Alasannya? Entah kenapa Ibu kok sreg aja gitu kalau aku menimba air eh menimba ilmu di sana hoho. 
Mulailah lembaran baruku dimulai. Pake baju putih abu euy. Rasanya cetarrr uh la la. Alhamdulillah sesuatu hehe. Nggak percaya aja gitu sekarang aku anak SMK ! Oh ya aku masuk farmasi. Kata Ibu udah masuk farmasi aja kan masih jurusan kesehatan. Selama orang hidup selama itu juga dunia kesehatan bakalan eksis. Nggak mungkin kan orang sehat terus? Gitu kira-kira pendapat Ibu dulu. 

Sekolah farmasi itu berat juga lho. Dulu aku kira yang namanya anak SMA itu kerjaannya haha-hihi, hangout, ngegosipin guru ganteng #eh, ‘ngospek’ guru baru, nongkrong di kantin, ngelirikin jam istirahat/pulang yang lamaaa banget dan menyiksa, ngarepin ada jam kosong dan segelintir potret kehidupan anak SMA yang ringan nggak ada beban gitu kayak di tipi-tipi. Ternyata eh ternyata jauh bangeeet sama yang aku rasain. Tugas bejibun, jadwal praktikum padat, berkutat dengan bahasa latin yang aneh-aneh “Wingardium leviosa” ups itu mah mantra di Harry Potter, nama tanaman yang udah kayak nama artis (Vetivera zizanoides) itu tuh kakaknya pelantun tembang Mbah Dukun, sampe-sampe praktikum 3 kali sehari (udah kayak minum obat aja tuh). Try out seminggu sekali, kabur praktikum farmakognosi demi mantengin si ganteng Juna ahaha, ngintipin tepung apaan yang ada di preparat mikroskopik sampe kliyeng-kliyeng secara itu penampakan sepintas sama kayak tepung laen tapi tak serupa hingga belajar resep sampe mual-mual hoho.

Itu semua kami lakukan demi lulus Uji Praktek Kejuruan yang sangat mencekam. Soalnya profesi Asisten Apoteker ini berkaitan dengan nyawa orang jadi pengawasnya dari Dinkes. Killer banget bro. Ini ujian ‘pamungkas’ yang sangat menentukan kelangsungan hidup para siswa/i SMK hoho. Tidak Lulus? Sorry sorry to say STRTTK (Surat Tanda Registrasi Tenaga Teknis Kesehatan) melayang.
Berbeda dengan jurusan lain setelah lulus sekolah aku disumpah dan dilantik menjadi Asisten Apoteker. Sedih deh pas nulis naskah pidato soalnya Ibu nggak bisa lihat aku pas pelantikan. Padahal aku ditunjuk untuk menyampaikan pidato singkat di depan 500 undangan. Rupanya sunnatullah-lah yang memisahkan kita. Mungkin Allah udah kangen banget sama Ibu. Meski Ibu udah nggak ada aku tetep pingin bilang “Terima Kasih udah ‘jeblosin’ aku di farmasi. Love you Mom ^^

Komentar

Pos populer dari blog ini

Jurnal Resep yang Sering Keluar di UPK

Resep yang sering keluar di UPK