12 Years with No Internet Connection

Bismillaahirrahmaanirrahiim

Sehari tanpa internet? Hmm gimana ya. Dulu sehari tanpa internet sih rasanya biasa aja. Jangankan sehari 12 tahun tanpa internet juga it’s ok. Tapi sekarang? Jangankan sehari sedetik nggak terhubung dengan internet itu rasanya adaaa aja yang kurang.
Perkenalan saya dengan internet dimulai ketika menginjak bangku SMP. Saat itu ada pelajaran TIK (Teknologi Informasi dan Komunikasi). Kebetulan materi yang disampaikan guru saya waktu itu tentang internet. Dulu waktu guru nerangin tentang flashdisk aja saya sampe terkagum-kagum. Masa benda sebesar penghapus itu bisa menyimpan seluruh data siswa-siswi dan guru-guru sekolahku? (Maklum dulu flashdisk belum nge-hits kayak sekarang) 

“Internet itu bisa menghubungkan kita dengan orang yang berada ribuan kilometer dari kita”, papar Pak Zen. Dengan kecanggihan internet kita bisa mengirim surat ke orang yang berada di belahan bumi yang lain hanya dalam hitungan detik saja lho ! Bayangkan kalau dulu untuk mengirim surat si penerima harus menunggu hingga berbulan-bulan tapi sekarang hanya dalam sekejap saja si penerima udah bisa mengetahui isi pesannya. Yap lewat e-mail. Sayangnya saat itu laboratorium computer di sekolah belum tersedia koneksi internet. Jadi saya nggak bisa merasakan sensasi berkirim e-mail di sekolah.

Sedikit-sedikit saya mulai melek teknologi. Dari yang awalnya baru punya e-mail aja udah girang banget. Sekarang saya mulai nyobain chatting di dunia maya. Zaman saya SMP Facebook belum booming. Eh apa belum ada ya?
Jadi dulu saya chatting di mirc hehe. Duh kelihatan jadulnya yaa. Gara-gara mirc saya jadi keranjingan chatting nih. Sepulang sekolah kalau masih ada uang sisa pasti saya sempatkan untuk mampir barang sejam atau sejam setengah buat ke warnet. Mau ngapain lagi coba kalau buat bukan chattingan? Tapi lama-lama saya  sebel juga soalnya kebanyakan yang ngajak chatting itu kurang sopan dan ngomongin hal-hal yang kurang patut.
Nyesel juga sih kenapa baru ‘ngeh’sekarang. Ternyata gila internet itu powerful banget ! 
Di usia SMP saya baru kenal internet. Hello kemane aje lu? Hehe
Hidup 12 tahun tanpa tersentuh internet sama sekali.

Beranjak ke SMA perkembangan internet semakin maju. Awal-awal SMA inilah jejaring sosial sedang booming-boomingnya. Saya masih inget banget bahkan pas sesi wawancara untuk masuk SMA yang interview aku nanyain punya FB nggak? What kind of question? Haha
Semakin hari orang semakin bergantung ke internet termasuk saya. Mulai dari nyari barang-barang untuk perlengkapan MOS yang kudu banget lihat di website sekolah yang diposting pada jam-jam tertentu, ngerjain tugas-tugas yang kudu googling di internet, nyari film-film terbaru, main game online, belanja online sampe nyari jodoh #eh.

Internet udah mengubah hidup aku banget. Dulu nggak ada internet sih nggak masalah. But now living in 21th Century with no internet connection is such a huge problem for me *lebay. Sehari nggak punya paket data buat update status di FB, ngetweet di twitter, nulis di tumblr, whatsappan sama temen dan cek in di path aja udah buat saya tersiksa apalagi kalau koneksi internet bener-bener nggak ada hehe. Apalagi saya tukang nyasar yang ngandelin peta online banget. Kebayang deh ribetnya kalau mau pergi harus buka-buka peta yang nggak praktis itu. 

Sekarang orang mau beli buku searching sinopsis sama reviewnya dulu, mau makan browsing menu sama tempat makan yg cozy dulu, mau nonton lihat synopsis, film, rating sama tempatnya dulu bahkan sekalian booking tempatnya, mau pergi naik kereta atau pesawat udah nggak usah capek-capek ngantri atau pesen via telepon yang kadangnya line-nya sibuk banget bahkan kalau mau belanja kita nggak usah capek-capek ngelilingin mall sampe kaki kapalan. With one click it’s all gonna be yours. Tinggal pilih, klik-klik, transfer udah deh tuh barang yang kita beli nyamperin sendiri ke rumah. Asyik kan ! 
That’s why I love internet so much ^^

I can’t imagine if internet is gone. Kalau internet nggak ada mungkin saya nggak pernah bisa berkomunikasi dan mengenal budaya orang-orang yang berada nun jauh di belahan bumi yang lain. Trus kalau ngerjain tugas harus susah payah cari jawabannya di buku-buku yang bejibun dan tebel-tebel atau nanya ke kakak kelas yang kadang suka nggak koperatif. Kalau mau masak harus repot-repot buka buku resep yang kurang praktis. Mau nonton harus selalu cek jadwal tayang film di Koran. Mau bepergian pake kereta atau pesawat harus cek jadwal keberangkatan di koran. Nggak tau jalan harus susah-susah buka peta yang lebarnya nutupin sebagian tubuhku yang mungil. Kalau nggak ada internet mungkin sampe sekarang ayahku masih kelimpungan nyari koleksi film dan lagu-lagu rhoma yang selama ini dicari kasetnya di toko barang-barang antik tapi tak jua ketemu. Kalau nggak ada internet mungkin handphone-handphone kurang laku karena fiturnya nggak berkembang, monoton dan gitu-gitu aja. Kalau nggak ada internet mungkin juga kakakku sama pacarnya udah putus dari dulu soalnya kelanggengan dan kestabilan hubungannya sangat bergantung pada kelanggengan dan kestabilan koneksi internet maklum LDR. Kalau nggak ada internet mungkin aku susah cari barang-barang yang langka dan aku butuhin banget. Kalau nggak ada internet mungkin saya nggak bisa dapet pekerjaan yang bisa nambah uang saku. Kalau nggak ada internet mungkin Raditya Dika nggak seterkenal sekarang. Kalau nggak ada internet mungkin saya nggak bisa nemuin temen-temen masa kecil yang udah berpisah bertahun-tahun. Kalau nggak ada internet mungkin sekarang saya nggak lagi ngerasain jatuh cinta sama hobi baru. Postcrossing ! Sebuah proyek dimana kita bisa saling berkirim dan menerima kartu pos dari seluruh dunia. Enaknya jadi postcrosser kita bisa 'jalan-jalan' dengan murah hehe. Ya kartu pos kita yang jalan-jalan. Sambil belajar budaya dan bahasa mereka kita juga bisa mempromosikan budaya dan tempat tinggal kita lho ! Siapa tahu gara-gara menerima kartu pos kita si penerima kartu pos kita jadi kepincut berkunjung ke negara kita hehe. Uniknya postcrossing ini menggabungkan 2 sisi yang bertolak belakang lho ! Modern dan konvensional. 
Untuk dapet alamat yang mau kita kirimi kartu pos kita tinggal login dan request alamat aja. Sistemnya udah diacak jadi kita nggak bisa milih ke negara mana kartu pos kita akan berlabuh. Agar kita bisa mendapat kartu pos dari luar negeri kita harus join  dulu di websitenya dan mengirim kartu pos ke sejumlah alamat yang diacak oleh sistem. Nah baru ketika si penerima udah menerima kartu pos dari kita dan sudah diregistrasi saat itulah kita akan dikirimi kartu pos oleh orang yang sama sekali nggak kita kenal. Seru kan? Nggak tahu kapan dan siapa pengirimnya eh tahu-tahu dapat kiriman kartu pos dari orang yang tinggalnya ribuan kilometer dari rumah kita.
Oh ya request alamatnya sih via online tapi kartu pos yang dikirim kartu pos yang memang berbentuk fisik ya bukan virtual hehe. Kita nggak akan pernah tahu pasti berapa lama kartu pos kita sampai ke tujuan. Ini nih yang bikin dag-dig-dug tapi seru ! 

Mungkin dunia tidak lebih baik kalau nggak ada internet. Internet di abad 21 itu seperti nafas kehidupan. Pengusaha menggunakan internet untuk memasarkan bisnisnya, pelajar menggunakan internet untuk menunjang kegiatan belajarnya dll.
Internet itu seperti 2 mata pisau. Dengan internet kita bisa meraih berbagai kemudahan dan kebaikan cepat menyebar tapi dengan internet juga keburukan bisa merajalela. Kata orang internet itu mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat. Sebenernya relatif juga sih. Justru sosial media dan internet malah membantuku untuk bersosialisasi di dunia nyata. Gara-gara internet juga saya bisa dipertemukan dengan orang-orang yang membawa perubahan postitif buat diri saya dan keluarga. Thanks internet ! Thanks siapa pun penemu internet ! Thanks Telkomsel yang udah nyediain layanan internet berkualitas ^^

Aku yakin kalau internet bisa mengubah hidupku. Internet juga bisa mengubah ribuan bahkan jutaan orang lain. Dekat rumah saya ada mbak-mbak pembantu rumah tangga yang umurnya udah 49 tahun dan belum menikah. Sayangnya mbak ini buta huruf. Suatu hari mbak ini minta diajarkan bagaimana caranya menggunakan internet. Katanya beliau kepengen Facebookan gara-gara sering lihat anak kost di tempatnya bekerja. Karena nggak bisa baca ya mau nggak mau mbak ini minta tolong sama anak kost. Tapi sayangnya mereka nggak mau bantuin. Jadilah mbak ini minta tolong sama saya. Dengan senang hati saya membantu. Agak repot juga sih mbak Sum ini kan pengen berinteraksi via sosial media yang mostly bahasan yang digunakan bahasa verbal tapi mbaknya sama sekali nggak bisa baca sama tulis. Yah ndak apa-apalah itung-itung nyenengin orang pikir saya. Akhirnya setelah kubuatkan e-mail dan akun Facebook mbak ini giraaaaaaang banget. Sampe ngucapin terima kasih berkali-kali malah. Loh loh saya kan cuma bantuin bikin akun Facebook aja kok sampe segitunya ya pikir saya hehe. Iseng-iseng saya tanya emangnya tujuan mbak bikin Facebook itu apa? Dengan polos mbaknya jawab "Buat cari jodoh". Weleh-weleh.

Meskipun nggak bisa baca dan tulis ternyata internet membawa kebahagiaan tersendiri buat mbak tadi. Mbak tadi buat saya sadar bahwa internet memang hak semua orang terlepas dari dia bisa baca atau tidak, kalangan atas atau bawah, pekerja atau pelajar. Siapa aja berhak mendapatkan layanan internet yang layak. Saya jadi semakin terinspirasi untuk ngajarin pentingnya internet ke masyarakat yang masih belum melek internet. Saya dukung banget program Indonesia Genggam Internet. Pasti bermanfaat sekali untuk masyarakat. Ayo dukung program Indonesia Genggam Internet untuk Indonesia yang lebih baik !

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jurnal Resep yang Sering Keluar di UPK

Sepucuk Surat Cinta Untuk Sang Guru