Registrasi Akademik yang Melelahkan

Bismillaahirrahmaanirrahiim

Alhamdulillah lega deh rasanya setelah melihat pengumuman hasil SBMPTN yang bikin ketar-ketir. Finally ada juga kampus yang mau nampung saya huhu *lebay. Sedihnya registrasi akademik dilaksanakan tanggal 14 Agustus and it means mau nggak mau saya bakal di rumah sendirian. Soalnya sekeluarga pada mudik tanggal 8 Agustus dan rencananya sekitar 8 hari-an stay di Lamongan. T-T

Pengennya sih diundur aja gitu registrasi akademiknya yah tapi mau gimana lagi orang udah peraturan dari sananya. Tanggal 14 Agustus itu registrasi akademik bagi mahasiswa baru yang lulus seleksi melalui jalur SBMPTN. Selain fakultas saya (Fakultas Pendidikan Bahasa dan Seni) ada 1 fakultas lagi yang registrasi akademiknya di hari yang sama kalau nggak salah sih FPEB (Fakultas Pendidikan Ekonomi dan Bisnis).

Berbekal googling sana-sini dan stalking akun @infoupi bagi para camaba yang akan melaksanakan registrasi akademik diwajibkan membawa beberapa persyaratan yaitu : legalisir ijazah/SKHUN, pas foto berwarna 4x6 2 lbr (kalau nggak salah), kartu peserta SBMPTN, materai, fotokopi KTP, bukti pembayaran UKT dari bank bersangkutan. Selain itu camaba juga diharuskan memakai pakaian seragam asal sekolah dan menyematkan pita sesuai fakultasnya (buat tanda kali ya). Fakultas saya waktu itu kebagian warna ungu. Eits jangan khawatir buat yang nggak sempet beli pita, materai dan printilan-printilan lainnya. Di dalam kampus banyak kok ibu-ibu atau bapak-bapak yang menjual segala ‘pernak-pernik’ yang dibutuhkan ketika registrasi akademik. Mulai dari pita, materai, map dll. Pas lagi nyari gedung BAAK juga saya ditawarin haha. “Neng fakultas apa? Pitanya udah ada belum? Map birunya udah punya? Materai udah ada 2 biji belum?” hahaha. Heran deh bahkan para penjual ini lebih paham daripada camaba-nya. Saya sempet lihat ada camaba yang nggak tau harus pake pita warna apa dan guess what? Penjual ini ‘berbaik hati’ untuk ngasih tau sambil promosi barang jualannya wkwkwk. Salutlah orang Indonesia tuh apaaa aja dibisnisin. Pandai melihat peluang di setiap kesempatan bahasa halusnya mah.

Saya berangkat dari rumah jam 6 kurang. Sekitar pukul 06.30 saya udah nyampe gerbang utama UPI. Itu tuh yang ada tulisan besar UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA. “Ini UPI teh?”, pikir saya dalam hati. Jujur saya belum pernah masuk ke UPI. Jadi belum tau gimana dalemnya UPI. Di depan gerbang utama saya lihat juga camaba bergentayangan. Karena nggak ada temen ya udah aja saya deketin salah satu camaba. Yah SKSD gitu lah. “Teh mau registrasi akademik ya?” “Iya”, jawabnya singkat. “Oooh udah tau gedung BAAK belum?”, tanya saya. “Belum” “Bareng atuh ya” “Iya”. Intinya mah saya ngajak bareng gitu ke gedung BAAK nya da sama-sama nggak tau yah biar nggak sendirian teuinglah wkwkwk.
Sambil nyari gedung BAAK saya ngobrol-ngobrol lagi. Daan saya baru ingat kalau saya lupa belum beli materai. Mau ke kantor pos jauh lagi trus sayang ongkos. Mau beli di ‘calo’ pasti harganya lebih mahal. Hmmm dilema …

Ya udahlah terpaksa saya beli materai ke ‘calo’ yang menjajakan materai. Terpaksa deh selembar kertas bertuliskan 20.000 berpindah ke saku ‘calo’ tersebut. Eh calo mah asa kasar yah. Ya udah diganti penjual aja lagi atuh yah :( Jujur rada nggak rido sih uang 20.000 melayang tapi ya udahlah mau gimana lagi. Belakangan saya baru tau kalau materai yang dibutuhin itu cuma 1. Huh termakan hasutan ‘calo’ nih.

Setelah berhasil kukurilingan nyari BAAK dan nanya-nanya sama satpam akhirnya sampailah kita di gedung BAAK. Jangan tanya yah apa kepanjangan dari BAAK ! Saya juga nggak tau. Intinya mah kalau di sekolah mah semacam TU-nya lah. Lagian pas mau baca plang nama gedung eh hurufnya teh pada copot. Cik atuh ya dibenerin ah jangan kayak orang susah gitu deh *peace hehe
Entah karena kitanya kerajinan atau jadwal operasionalnya yang ngaret gedung BAAK belum dibuka. Jadilah kita ngantre sambil nungguin BAAK buka. Udah BAAK buka kita juga ngantre buat ngambil nomor antrian heuheu. Btw saya dapet no antrian A038 nih hehe.

Para camaba bergiliran ngambil nomor antrian. Ketika semua  selesai ngambil nomor antrian. Petugas mengintruksikan kepada camaba yang bernomor antrian 1-100 untuk masuk ke ruangan yang telah disediakan. Di dalam ruangan terdapat lolet-loket yang berjajar kayak di loket stasiun gitu hehe. Bedanya di tiap loket nggak ada plang nomor loketnya tapi plang bertuliskan fakultas. Jadi camaba duduk sesuai barisan fakultasnya. Ingat bukti pembayaran UKT jangan sampai hilang ! Kertas bukti pembayaran ini tuh penting banget banget. Kalau hilang bisa-bisa kita nggak bisa cetak KRS (Kartu Rencana Studi).

Kertas bukti pembayaran ini harus diserahkan ke loket sesuai fakultas masing-masing. Nah setelah bukti pembayaran diserahkan kita dikasih map biru yang dicovernya ada gambar ISOLA segede gaban itu. Dalam map itu berisi kalender akademik beserta 2 lembar kertas yang harus diisi. Lembar pertama adalah lembar pernyataaan bebas narkoba dan lembar kedua adalah lembar kesediaan memberikan infaq untuk pembangunan masjid Al-Furqon. Sambil nunggu KRS dicetak kita disuruh ngisi lembar-lembar tadi dan jangan lupa masukin juga berkas-berkas perlengkapan yang udah disebutin di awal kayak legalisir ijazah, pas foto berwarna dll.
Beberapa menit kemudian petugas di loket akan memanggil nama kita dan menyerahkan KRS. KRS udah di tangan trus selanjutnya kita ngapain?

Tenang nanti bakal ada satpam yang ngarahin kita untuk ke ruangan berikutnya. Satpam ini bakal nanyain KRS dan kita bakal dikasih selebaran. Selebaran apakah itu? Lembar formulir permohonan untuk membuka rekening tabungan mahasiswa gitu kalau nggak salah.
Udah ngisi trus ngapain dong? Sabar buuu hehe. Habis ngisi formulir itu kita masih harus ngantre lagi. Ngantre apalagi? Di ruangan ini udah berjajar mbak-mbak dari bank BNI yang membantu mengurus pembukaan rekening mahasiswa. Lumayan juga sih nunggunya. Pas dipanggil mbak-mbaknya ternyata ‘cuma’ memvalidasi doang kok, apa nama yang di KTM dan di buku tabungan udah bener atau masih ada yang salah. Kalau memang udah shahih yah langsung aja tulis nama jelas trus tinggal teken dah.


Kirain bakal ada photo session buat KTM ndilalah ujug-ujug udah ada KTM-nya. Rada kecewa sih. Soalnya foto yang di KTM kan foto pas daftar SBMPTN. Jujur saya ndak sreg aja gitu kalau foto itu yang mejeng di KTM. Itu kan foto udah jadul sekali. Foto pas mau daftar ke SMK alias pas baru banget lulus MTs. Kebayang kan betapa ndeso dan culunnya wajah saya saat itu huehuehue.
Pantesan kok cepet banget KTM-nya sehari udah jadi. Eh nggak taunya emang udah dibuat jauh-jauh hari. Ya sudahlah mau gimana lagi. Oh ya saya baru ingat selesai ngurusin pembukaan rekening baru jangan lupa lembar kesediaan untuk nyumbang buat masjid Al-Furqonnya dikumpulin di meja yang berada di dekat pintu keluar. Di lembar kesediaan itu ada beberapa pilihan mau nyumbang berapa. Saya waktu itu milih yang paling rendah aja yaitu 20.000. Pengennya sih nyumbang lebih ya kan buat masjid gitu tapi apa daya uang saya pas-pasan. 

Keluar dari ruang BAAK kita disambut sama kakak tingkat yang super duper riweuh bin rempong. Kita ditanyain dari jurusan apa dan ‘digiring’ ke kakak tingkat jurusan kita. Mentang-mentang dari jurusan Bahasa Arab saya disuruh baca komposisi bungkus Mensana sambil dilaguin kayak orang yang lagi tilawah gitu. Duh malunyaa. Mana bacanya harus keras dan pake TOA lagi. Anyway kakak tingkatnya kurang kerjaan banget yak hihi :p

Setelah disambut dengan akang-akang yang nggak jelas itu ada kakak tingkat yang nyambut saya. Saya digiring menuju bangunan FPBS lama lalu diminta mengisi beberapa lembar biodata dan menyerahkan foto. Sesudahnya saya dikawal menuju taman seberang FPBS. Belakangan saya baru tau kalau taman itu namanya Partere. Wiiih namanya‘nyeni’ wkwkwk

Beberapa spanduk bertengger di pohon. Ada yang bertuliskan jerman, perancis dan arab. Saya diantar menuju pohon yang di atasnya bertengger spanduk berbahasa Arab. Spanduk hijau tua lengkap dengan logo KEMABA itu bertuliskan “Ahlan Wa Sahlan bi Qudumikum” artinya Selamat atas kedatangan kalian gitu sih menurut penafsiran saya.
 Beberapa mahasiswa berjajar di depan meja. Satu bangku terdiri dari 2-3 orang. Bangku pertama terdiri dari 3 teteh-teteh yang masing-masing menanyakan hal yang berbeda. Anggap aja teteh pertama ini pos pertama ya biar nggak pusing hehe.

Di pos pertama saya diminta ngisi kuesioner. Isinya mengenal hal-hal yang berkaitan dengan riyadoh gitu kayak seberapa sering shalat tahajud, shalat sunnah, tilawah berapa kali sehari, berapa juz sehari, suka baca buku apa, suka ikut mentoring nggak ya seputar itulah. Terus terang agak risih juga sih ditanya-tanya tentang amalan yaumiyah seperti itu. Rasanya seperti diinterogasi dan dievaluasi sama malaikat rakib dan atid hehe lebay. Udah gitu saya dites baca qur’an. Saya masih ingat betul waktu itu teh Lia nyuruh baca surat As-Shaf ayat 1-10. Alhamdulillah lancar yah meskipun ada yang salah dikit sih. Iseng ngelirik hasil tes baca quran saya dikasih nilai B. Ya udah lah mayan pikir saya dalam hati. Btw kenapa disuruh bacanya surat As-Shaf yah? Pasti ada sesuatu nih di surat As-Shaf pikir saya. Kira-kira ada apa ya? Mau tau jawabannya? Ikutin postingan selanjutnya ya huehuehue :P

Lanjut ke pos 2.

Ini nih pos yang bikin saya ketar-ketir. Saya diinterview pake Bahasa Arab sama teh Anjar huhu T-T. At that time I was so stupid to answer all of the question. Saya cuma bisa jawab pas tetehnya nanya ma ismuki? Min aina ji’ti? Pertanyaan yang dasar banget. Mungkin anak TK lebih jago dari saya haha. Asli keder banget pas ditanyain pertanyaan selain itu. Mana di sebelah saya ada anak jebolan pesantren yang ngomong arabnya lancar banget. Tau deh ngomong apaan. Tetehnya sih nyuruh saya ngomong bahasa Arab semampu saya terserah mau ngomong apa. Tapi saya diem aja. Udah hopeless kali yah tetehnya makanya saya disuruh ngomong apa aja yang penting bunyi L
Saya merasa bahwa da apa atuh aku mah hanya butiran debu. Dudul banget yah nggak nyiapin dari kemarin-kemarin kalau bakal ditanya-tanya pake Bahasa Arab. Sumpah nggak kepikiran. Tau gini baca-baca dulu deh biar nggak nge-blank teuing T-T #plak

Asli lah minder to the max sama maba sebelah. Udah mah pas tes baca quran nilainya A pas diinterview komo ngeces pisan heuheu.

Pos ketiga yang jaga teteh-teteh juga. Pos ini mah rada kalem lah. Nggak ditanya yang berat-berat paling cuma ditanya minat dan bakat. Ya udah weh jawab sekenanya haha *efek lelah.
Bangku kedua cuma ‘berisikan’ 2 akhwat. Pertama teh Shelyna yang cuma nyuruh ngisi form tentang UKT. Kalau nggak salah sih teh Shelyn itu dari bidang Muwasholah ya semacam advokasi gitu yang kerjanya ngurusin masalah beasiswa atau minta keringanan UKT gitu. Jadi di form itu kita disuruh ngisi nama, alamat, asal sekolah, no HP, jumlah UKT dan keterangan apakah kita ngerasa keberatan atau nggak dengan UKT yang dibebankan. Udah gitu aja. Awal-awal pas lihat teh Shelyn kok wajahnya asa familiar yah. Kayaknya pernah lihat tapi entah dimana. Teh Shelyna-nya juga bilang katanya asa pernah lihat wajah saya. Muka saya pasaran gitu yah? *pensive. Eh tapi nggak cuma mukanya aja yang familiar katanya teh Shelyn juga asa pernah denger nama sekolah saya. Wah asa gimana gitu hehe. Jarang-jarang orang tau sekolah saya.

Akhwat kedua rada-rada lupa wajahnya. Asa teh Nika asa bukan. Intinya di sini saya dapat tugas lagi. Di atas bangku itu ada beberapa potongan kertas yang bertuliskan universitas, jurusan, fakultas dan prodi. Saya disuruh ngurutin mulai dari lingkup terbesar sampai terkecil. Ini pilihan saya :
Universitas – Fakultas – Prodi- Jurusan

Dan ternyata jawaban saya terbalik harusnya jurusan dulu baru prodi. Udah gitu dijelasin tentang bedanya prodi dan jurusan. Beres dijelasin tentang prodi saya diberondong dengan beberapa pertanyaan seperti apa itu politik? ada berapa fakultas di UPI? Sebutin Fakultas apa aja? Parahnya saya nggak taulah ada berapa fakultas di UPI haha. Maaf belum baca euy huahaha. Ampuni aim Ya Allah

Pos terakhir

Berbeda dengan pos-pos sebelumnya pos terakhir ini digawangi oleh 2 punggawa yang ganteng-ganteng *ceileh. Untungnya di pos terakhir ini saya nggak ditanya macem-macem. Malahan saya yang disuruh tanya-tanya. Deuh akang pengen banget sih ditanyain #plak. Oh ya untuk pertama kalinya di pos ini saya dipertemukan langsung dengan Ketua BEM KEMABA FPBS UPI (organisasi himpunan Bahasa Arab) yang lebih sering disebut Ra’is Am. Ra’is am ini dijabat oleh Kang Ahmad Faqih angkatan 2012. Saya lupa nanya apa aja, kayaknya sih Ra’is am yang lebih banyak cuap-cuap. Pertanyaan yang paling saya inget itu udah follow twitter Bahasa Arab belum yang langsung saya jawab udah. Dan pertanyaan selanjutnya yaitu “Udah punya nomor saya belum?” Wah modus detected nih wkwkwk. Kali ini saya jawab belum. Ya iyalah punya nomor Ketua BEM KEMABA darimana coba? Lha wong ini aja pertemuan perdana hehehe. Kang Faqih nyuruh saya nyimpen nomornya. Saat itu saya lagi megang kertas sama pulpen ya udah aja saya tulis nomornya di kertas. Tau nggak respon Kang Faqih gimana? Kang Faqih bilang: “Itu kan bawa hp langsung save aja nomornya di hp takutnya ada perlu”. Bener juga sih tapi meuni rada maksa gitu. Biar Ketua KEMABA rada eksis kali yah? Hehe. Semoga aja Pak Ketua yang terhormat nggak baca postingan ini. Kalau baca bisa-bisa diusir dari himpunan deh aku hehehe.

Akang satunya lagi namanya Kang Rizqi. Kulitnya putih, matanya sipit gitu. Mungkin gara-gara itu pas saya mampir ke posnya teteh-teteh nyurakin “Lee Seung Gi”. Padahal mah Lee Seung Gi darimana? Eh Lee Seung Gi teh yang mana sih? Yang main di film Gumiho bukan?
Lee Seung Gi ‘jadi-jadian’ ini menjabat sebagai Amin Am atau bahasa kerennya Sekretaris Jendral. Saya lebih banyak nanya ke Kang Lee Seung Gi. Orang disuruh nanya mulu wkwkwk. Kang Lee Seung Gi ini ngejelasin tentang peluang dan prospek lulusan Pendidikan Bahasa Arab. Menurut penuturan beliau katanya nih ya lulusan Bahasa Arab itu nggak mesti guma jadi guru madrasah, guru bahasa arab dan penerjemah doang tapi bisa juga lho jadi tour guide haji dan umroh. Wuiiiih seketika mata saya berbinar-binar. Keren nggak tuh jadi tour guide haji dan umroh? Peluang lulusan Bahasa Arab untuk terjun di dunia tour guide itu masih terbuka lebar. Jarang kan lihat tour guide haji dan umroh yang masih mudah-muda dan seger-seger? Hehe

Selesailah sudah kunjungan saya ke stand Bahasa Arab. Syukron ya akang teteh yang udah menyambut kami dengan penuh suka cita hehe. Pertemuannya sungguh berkesan ! Oh ya baru inget habis dari stand bahasa Arab saya diculik ke stand UKM KAMMI (Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia) disitu saya juga disambut teteh-teteh berjilbab hijau yang ternyata kakak tingkat saya di Bahasa Arab. Arab everywhere heuheu. Udah gitu yah biasalah standar ngisi-ngisi daftar kunjungan, dikasih penjelasan, dikasih stiker gitu-gitu. Karena sudah terlalu lelah setelah mengunjungi stand KAMMI dan UKDM akhirnya saya pulaaang.

Udah yah capek ngetik tunggu postingan selanjutnya ya !

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jurnal Resep yang Sering Keluar di UPK

Sepucuk Surat Cinta Untuk Sang Guru