IP Bukan Segalanya

Sumber gambar : google
      


Bismillaahirrahmaanirrahiim
Kemarin beberapa nilai udah muncul di SINO. Deg-degan sekaligus penasaran sih. Hasilnya yah lumayan variatiflah wkwkwk. Ada A ada A-, ada B dan B+. Cukup variatif kan?

Kadang kita sedih kalau lihat nilai temen lebih rendah dari kita tapi ternyata kita bakal lebih kecewa kalau nilai temen lebih gede dari kita huhu. *dasar manusia*
Jujur aku rada envy sih sama temen yg nilainya gede. Emang sih belum semua nilai keluar tapi sejauh ini sih nilainya A semua bro! Yah bakal jadi calon dosen dia mah. Kadang kita udah berusaha sekuat tenaga eh hasilnya nggak sesuai yg kita bayangkan. Di sisi lain ada temen kita yang 'kelihatannnya' nyantai eh IP-nya justru lebih gede dari kita. Dan dalam hati kita ngutuk-ngutuk mereka "Harusnya aku yang dapet IP segitu". Well kadang IP itu nggak bisa ditebak yah. Sama-sama belajar bareng, sama-sama ngerjain tugas bareng eh hasilnya beda.
Menurutku sih IP itu nggak cuma dilihat dari tugas, kehadiran dan hasil UAS+UTS tapi ada penilaian personal. Di raport sih enak antara penilaian kognitif sama afektif dipisah. Jadi antara nilai akademis dan sikap penilaiannya dipisah gitu. Inget nggak kalau di raport kan ada kolom kelakuan, kerapihan dll tapi itu nggak berlaku di KHS (Kartu Hasil Studi). Mana ada di KHS tertulis kelakuan baik, kerapihan baik dll. Yang ada cuma nilai-nilai belaka wkwk. Dari situ aku ngambil kesimpulan kalau IP itu sangat dipengaruhi faktor eksternal. And as far as I'm concerned the biggest factor yang paling signifikan buat mempengaruhi IP itu ATTITUDE. Camkan itu!

Hal-hal yang sifatnya terkesan sepele ternyata ngaruh buanget ke IP. Misalnya kayak keaktifan di kelas (suka nanya atau ngejawab pertanyaan), suka ngebantuin dosen, bersikap baik ke dosen, yah lakuinlah sesuatu yang at least bikin dosen notice sama kehadiran kita. Percaya atau nggak itu bener-bener ngaruh ke IP. Temenku udah ngalamin sendiri. Dia emang aktif di kelas, dikenal baik sama dosen, yah mahasiswa kepercayaan dosen gitu.

Aku sadar sih kalau di semester ini aku masih nyantai dan sedikit terlena. Aku nggak berjuang lebih. Aku nggak lebih rajin dari mereka-mereka yang hampir di semua matkulnya dapet A. Aku sadar mereka yang dapet A itu nggak cuma karena mereka deket sama dosen aja tapi ya emang kenyataannya mereka lebih rajin dan lebih proaktif daripada aku. Aku sadar aku sering banget kuliah dateng terlambat bahkan pas ujian pun aku datang terlambat -_-
Anyway aku jadi inget kata-kata Pak Sofyan di pertemuan terakhir matkul Qiraah. Beliau bilang kalau nilai kita nggak sesuai sama yang diharapkan jangan bisanya cuma proteees mulu ke dosen tapi coba introspeksi. Jangan cuma melihat ke luar, jangan cuma bisanya menyalahkan dosen tapi coba lihat ke dalam diri sendiri.
Well sekarang aku ngerti kenapa Pak Sofyan bilang gitu. Kita emang punya hak buat complain kalau misalnya ada kekeliruan tapi ya jangan cuma bisanya complain tok tanpa ada usaha untuk memperbaiki diri.
Awal-awal sih rada nggak terima gitu dapet IP segitu. Toh aku udah berusaha ngerjain semuanya dengan jujur meskipun IP aku nggak sebesar mereka tapi aku tetep bangga. Meskipun aku jujur tapi aku tetep bisa dapet IP yang lumayan. Apapun hasil yang Allah berikan sudah sepatutnya kita syukuri bukan?

Meskipun aku penganut paham IP BUKAN SEGALANYA kecewa mah ya pasti ada. Wajarlah namanya juga manusia. Pasti pengen dong dapet yang terbaik. 
Aku janji bakal berusaha lebih giat lagi di semester depan. Dan aku bakal buktiin kalau IP bagus aja nggak cukup kalau kita nggak punya skill dan attitude yang baik selepas lulus kuliah nanti


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jurnal Resep yang Sering Keluar di UPK

Sepucuk Surat Cinta Untuk Sang Guru