Jangan Percaya Sama Hipnotis



Bismillaahirrahmaanirrahiim

It’s gonna be a long long story so keep your time for reading this story :p

Liburan semester ganjil kemarin Alhamdulillah atas izin Allah saya mendapatkan pembelajaran yang saaaaangat berharga. Pembelajaran apakah itu? Hipnotis ! Bukan… bukan … saya bukan lagi belajar hipnotis atau belajar jadi tukang sulap yang bisa ngehipnotis orang trus orang yang dihipnotis jadi bisa dengan entengnya dan tanpa beban ngeluarin uneg-uneg bahkan aib dirinya sendiri yang belakangan saya baru tau kalau itu ternyata talent yang dicasting dan mereka dibayar untuk itu *eh keceplosan. 

Alhamdulillah liburan kemarin aku dan kakakku dihipnotis orang. APAAA? DIHIPNOTIS??? YANG BENER AJA? Nggak kok kalian nggak salah lihat. Saya sama kakak saya emang beneran dihipnotis orang. Pasti kalian bertanya-tanya kalau beneran dihipnotis kok malah Alhamdulillah? Ya iyalah saya bersyukur. Kalau nggak dihipnotis kan saya nggak bisa nulis tentang hipnotis muehehe. Lagian nggak semua orang ‘berkesempatan’ mengalami apa yang saya alami kan? Lumayanlah buat cerita ke anak cucu huehuehue #lho

Jujur agak berat nyeritain pengalaman yang kurang mengenakkan seperti ini. Soalnya tiap nyeritain jadi inget aja gitu sama tukang hipnotis semprul itu. Jadi kesel-kesel sendiri deh. Pengen deh nampol itu orang pake mortar yang guede banget atau pake otoklaf sekalian deh*mentang-mentang mantan anak farmasi 

Dulu waktu denger-denger cerita orang kehipnotis kadang suka mikir. Kok bisa ya? Emang mereka nggak nyadar gitu pas barangnya diambil? Kok mereka mau aja yah ngasihin barang-barang berharga mereka. Mereka emang lagi meleng atau kurang waspada gitu yah bisa sampe jadi korban hipnotis gitu? Ya padahal mah jangan mau atuh nurutin yang diminta sama tukang hipnotis itu.
“Jangan noleh kalau ditepuk orang !”
“Jangan ngelihat matanya !”
“Jangan nanggepin kalau ada orang yang minta ongkos buat pulang trus maksa-maksa nerima barang pemberiannya sebagai rasa terima kasih !”
“Pokoknya jangaaan  !”
“Kudu ati-ati kalau di jalan trus ketemu sama orang yang nggak dikenal”
“Orang tuh kudu punya rasa curiga sama orang !”
“Jangan nganggep semua orang tuh baik!”

Abah selaaaluuuu wanti-wanti gitu. Kalau di jalan sih aku selalu berusaha untuk waspada eh tapi ternyata kena juga. Ya mungkin emang takdirnya udah harus terjadi sih.

Begini ceritanya:
Kejadian berlangsung pada hari Senin tanggal 19 Januari 2015. Tanggal 19-22 Januari itu jadwal untuk kontrak mata kuliah online bagi mahasiswa angkatan 2013-2014. Saya dan kakak saya yang kebetulan kuliah di kampus dan fakultas yang sama mau kontrak bareng. Berhubung kami fakir kuota dengan bermodalkan notebook kami memburu wifi gratisan. Dari rumah tempat umum yang menyediakan koneksi internet gratis itu ya Pusdai. Ya udah kita berangkat kesana. Tinggal jalan kaki 10 menit sampe deh hehehe. Deket kan?

Singkat cerita sekitar waktu ashar kita memutuskan untuk pulang. Entah kenapa kepala udah keliyengan. Kita berdua ngerasa pusing. Saat itu aku ngerasa kok pusingnya rada beda. Beda aja gitu. Nggak kayak biasa. Ya udah kita berdua pulang. 

Kita pulang lewat gapura yang di atasnya ada patung garuda sebelah pool Baraya Travel yang deket pom bensin itu lhooo. Tap…tap…tap aku jalan duluan. Mbak is (sebutan untuk kakakku) masih tertinggal di belakang. Dia mah kalau jalan suka sibuk sama gadgetnya. Aku udah sampe depan tempat praktek dokter gigi yang buka praktek deket situ eh dia mah masih dimana. Nah samar-samar aku denger kalau ada orang yang nanya-nanya gitu ke mbak is tapi nanyain soal apa aku juga nggak tau. Ya udah aku sih lempeng aja jalan terus. Nggak lama kemudian ada mas-mas manggil “Assalamu’alaikum kakak”. Aku cuekin. Dia keukeuh ngucapin salam sama manggil-manggil aku. Awalnya aku juga nggak yakin ini orang apa emang mau manggil ke aku atau bukan ya? Ah ya udahlah aku cuekin aja. Eh tapi dia keukeuh ngucapin salam sambil manggil-manggil kakak dan nyamperin aku. 

Ujug-ujug nyamperin dan sok-sok marah dia bilang “Tadi waktu saya panggil emang nggak denger atau pura-pura nggak denger?”, tudingnya. Batinku “Eh ini orang kenal kagak main ujug-ujug nyamperin dan marah-marah nggak jelas. Emangnya siapa lu?”. Dengan bersikap defensive aku jawab “Enggak emang nggak denger kok !” balasku sewot. 

Aku nggak inget si tukang hipnotis ini ngomong aja yang jelas dari 
awal aku udah ngelihat dia berlagat aneh dan kayaknya emang bermaksud jahat. Yang jelas dia bermaksud untuk melancarkan aksi hipnotisnya kepada kami berdua. Kampret emang …
Mula-mulanya dia nanyain kita mastiin sih tepatnya apakah kita beneran orang sini atau bukan. Entah emang udah kena sihir apa gimana dudulnya si mbak is malah bilang “Iya, kalau nggak percaya ini aku lihatin KTP aku” Yassalaaam (-_______-) *tepok jidat

Mau dia berniat baik kek mau nggak kek ngapain juga ngasih lihat KTP ke orang asing yang baru dikenal yang bahkan dia aja nggak ngasih tau namanya siapa. Apa urgensinya coba? Nggak penting banget kan. Justru malah membahayakan diri kita kan kalau kita ngasih data-data diri ke orang yang nggak bertanggung jawab. Ya nggak sih? Aku juga nggak ngerti entah apa yang ada di pikiran mbak is sampe bisa-bisanya dia sok-sokan nunjukkin KTP ke orang nggak jelas buat ngeyakinin kalau kita itu emang penduduk lokal *tsaah

Modusnya si tukang hipnotis ini ngaku-ngaku kalau dia agen intel yang lagi nyari pelajar putri seumuran SMA yang hilang atau biasanya nggak pulang karena dibawa kabur sama pacarnya atau temennya entah apalah itu. Bullshit ! Aku mah nggak percaya gitu aja sih. Aneh nggak sih masa agen intel minta tolong sama warga sipil? Minta tolongnya sama kita lagi. Dua mahasiswa putri nan cantik jelita #plak *dilempar sendal

Dia berusaha ngeyakinin kita kalau dia itu bukan orang yang jahat. Semakin berusaha dia ngeyakinin kita justru semakin kelihatan kalau dia itu bukan orang baik. Logikanya gitu kan ya? Emang rada-rada nih ini orang –“. Dia ngajak kita untuk ngobrol di luar gang tepatnya di pinggir jalan raya. Jadi seandainya dia bukan orang baik kalian kan bisa teriak gitu alibinya. Gemes nggak sih? Sok-sok berlagak jadi malaikat tapi taunya hatinya BUSUK…SUK…SUK !!!

Disitu dia mulai jelasin kalau dia itu agen intel yang nyari anak ilang. Dia juga nunjukin foto-foto anak ilang itu dari hp-nya. Nggak cuma 1-2 lho tapi lumayan banyak. Sebenernya aku males sih ngelihatnya juga ah nggak penting eh tapi penasaran juga sih akhirnya. Aku udah males berurusan sama orang nggak jelas. Udah mah kepala aku teh pusing pengennya langsung pulang mana belum shalat ashar juga eh ini si tukang hipnotis berkedok intel gadungan rariweuh sok-sok minta bantuan. Gimana nggak kesel coba? Jangan-jangan hp itu juga hasil hipnotis? Ya kan siapa tau? Darimana coba dia dapet foto-foto selfie anak SMA sama temen-temenya sebanyak itu? Dari FB? Ah nggak yakin aku mah dia bakalan serajin itu download-in foto anak SMA buat ngaku-ngaku jadi intel yg cari anak ilang. Yah meskipun bisa aja sih.

Aku nggak tau dia ngomong apa aja. Pokoknya tiap dia ngomong tuh nggak jelas. Kita berdua juga sebenernya nggak ngerti dia ngomong apaan. Ngomongnya sih bahasa Indonesia tapi nggak tau kenapa kita tuh nggak pernah mudeng sama apa yang dia omongin. Seumur-umur aku juga baru kali ini ngomong sama orang tapi aku sama sekali nggak ngerti apa yang dia omongin. Bukan karena bahasanya yang intelek, bukan karena bahasanya yang asing jadi aku nggak ngerti. Intinya setiap dia ngoceh kita nggak pernah paham padahal ngomongnya pake bahasa Indonesia. 

Kayaknya sih ngehipnotisnya dari kata-kata itu kali ya. Yah kalau ditepuk orang mah mungkin kita nyadar tapi kalau dari kata-kata gitu mah siapa yang tau coba? Lagian Abah juga nggak bilang sih kalau ada hipnotis lewat kata-kata L. Jadi dengan ngomong-ngomong nggak jelas gitu kayaknya dia berusaha mempengaruhi kita dengan mancing biar kita terus nanya dan ngerespons kata-katanya. Aku nggak tau dia ngomong apa aja soalnya yang banyak berinteraksi sama dia itu mbak is. Aku sih diem aja. 

Dari situ intinya kita disuruh ngebantuin si intel kampret ini patroli. Kita dibawa ke Monumen Gasibu dan disuruh ‘nemenin’ dia berdiri. Ih malesin banget kan? Situ mau patroli? Ya udah patroli aja sendiri nggak usah ngajak-ngajak. Mana berdiri lamaa banget nggak tau nungguin apaan. Dalam hati aku udah jengkel banget ini kita ngapain sih nungguin orang nggak jelas mana gerimis lagi. Mana belum shalat, hati nggak karuan. Disitu aku udah pengeeeeen banget pulang tapi nggak bisa. Nggak tau kenapa huhuhu.

Oh ya si intel gembel ini selalu mastiin biar kita nggak tau waktu, nggak kontak sama hp dan nggak ngobrol satu sama lain. Jadi aku sama mbak is gitu nggak dibiarin ngobrol dalam waktu yang lama. Dikit-dikit nanya “Tadi inget nggak kita mulai ngobrol jam berapa?” Gituuu terus nanyanya. Kan aneh banget. Semacam ngasih distraksi gitu. Takutnya kalau kita ngobrol terus berdua ada yang sadar kali ya kalau kita sebenernya lagi kena gendam. Aku yang suka gatel ngecek-ngecek hp buat lihat jam sama sms sengaja ‘dijauhkan’ dari hp. Dia sok-sok ngasih saran udah hp-nya disimpen aja nanti malah hilang loh. Kalau hilang saya nggak tanggung jawab ya ! Ya udah hp-nya aku masukin ke saku gamis. Dia berusaha untuk selalu mastiin kalau kita nggak tau waktu. Alhamdulillah aku sempet lihat jam sih tadi. Jam di hpku menunjukkan pukul 17.00. Hmm kita udah sejam lebih tuh berdiri nggak jelas di Monumen. 

Belum hilang kegelisahan aku gara-gara belum shalat ashar eh kita udah dibawa muter-muter lagi. Dalam hati aku menjerit Ya Allah aku ingin pulang, aku belum shalat, ampuni aku Ya Allah. Pengen banget kabur trus pulang sendiri gitu tapi nggak bisa. Tau nggak kita dibawa kemana? Kita dibawa ke Stasiun Andir Ciroyom. 

Hari semakin gelap. Adzan maghrib berkumandang. Ya Allah shalat ashar kutinggalkan ampuni aku Ya Allah.  Keinginanku untuk pulang semakin kuat. Aku semakin takut. Aku semakin yakin kalau orang ini bermaksud jahat. Dengan suara lirih kubaca Ayat Kursi. Aku ingin melawan tapi tak bisa. Aku sama mbak is masih saja dibuat muter-muter. Dari Stasiun Andir kami berjalan mengelilingi komplek rumah tak jauh dari rel kereta. Dua kali kita diajak muter-muter tanpa tau tujuan. Kita lagi nyari siapa, memata-matai siapa aku sama sekali tak tau. Tiap melewati warung yang ramai dikelilingi pemuda-pemuda berseragam SMA dia bilang ada 1 anak yang saya curigai sambil meracau tak jelas. Pernah sewaktu keliling-keliling yang dia sebut ‘patroli’ itu kami berpapasan dengan mushola. Maksud hati ingiin sekali bersimpuh memohon pertolongan pada-Mu Ya Allah tapi nggak bisa. T-T

Setelah ritual thawaf keliling-keliling komplek nggak jelas itu kami bertiga kembali ke Stasiun. Ashar terlewat, Maghrib bablas. Ampuni aku Ya Allah huhuhuhuhuhuhuhu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Disini dia lagi-lagi bertingkah aneh. Sambil katanya nungguin kode dari temen yang lagi patroli sekitar situ kita berdua diajak ngobrol. Anehnya dia nanyain apa isi dari tas kita. Kebetulan saat itu aku sama mbak is sama-sama bawa ransel. Dan lagi-lagi dengan polosnya mbak is ngasih tau aja gitu semua barang bawaan kita. “Laptop, hp, charger, headset, dompet, buku”, jawab mbak is. 

Deg !
Aku tersentak. Ih mbak is kok malah berkoar-koar nyeritain semua isi barang bawaan kita sih. Udah gitu si tukang hipnotis ini nyuruh mindahin semua isi ransel mbak is ke ransel aku lagi ! SEMUANYA ! Nggak cuma sampe disitu bahkan dia nyuruh masukin se ransel-ranselnya. Semua jadi 1 di ranselku. Mbak is? Sama sekali nggak bawa apa-apa kecuali payung sama kresek berisi minuman. Dia juga mastiin kita nggak make aksesoris apa-apa. Hp-ku yang tadi ada di saku gamis juga dia suruh masukin ke dalam tas. Habis itu dia sok-sok ngumumin strategi operasi apalah gitu buat meringkus pelaku penculikan anak SMA. Boro-boro strategi meringkus pelaku penculikan yang ada juga strategi untuk bawa kabur barang-barang kita. 

 Jadi kita berdua itu nanti akan dilibatkan dalam proses penyergapan entah apa gitu dia nggak jelas ngomongnya. Yang jelas salah satu dari kita nanti suruh jalan memasuki perkampungan gitu maksudnya buat mancing anak-anak yang suka nongkrong gitu. Buat jaga-jaga dia ngasih uang receh gitu. Seandainya hal-hal buruk terjadi kita tinggal jatuhin uang recehin trus pura-pura ngambil uang dan kita bisa lari sekenceng-kencengnya. Gila nggak sih? Sakit jiwa kan nih orang? Masa iya intel ‘ngorbanin’ warga sipil dalam misi penggerebekan whatever apalah itu. Itu kan kerjaannya dia. Ngapain kita ikut diseret-seret? Beresiko banget kan buat kita? Kalau yang jadi umpannya polwan gitu kek yah masih rada masuk akal. Lah ini kita mahasiswi tidak berdaya gitu? Kalau beneran ada apa-apa gimana? Sarap kan tuh orang !

Setelah nunggu ‘kode’ dari temen polwan fiktifnya itu kita bertiga jalan dari Stasiun Andir ngelewatin toko-toko dan warung pinggir jalan dan sampailah di sebuah gang yang cukup besar. Mobil juga bisa lalu-lalang dengan lancar. Disitu mbak is suruh jalan aja sendiri sambil kita lihatin. Begitu udah agak jauh baru kita tinggalin. Orang waras macam mana kan yang nyuruh mahasiswi jalan sendirian nggak bawa apa-apa masuk ke gang yang dia sama sekali belum pernah kesana dan bahkan nggak tau nama jalannya dengan jaminan palsu kalau dia bakal dilindungi sama polwan yang pake kerudung putih kalau dia bukan orang yang emang bermaksud jahat?

Kalau mbak is sadar juga ya nggak bakal mau lah disuruh jalan sendirian. Gila apa ! Perasaan cemas menjalari hati saya kala itu. Nggak tega ngebiarin mbak is jalan sendirian. Takut banget kalau terjadi sesuatu sama mbak is tapi saya cuma bisa melongo. Melihat dari jauh bayangan mbak is yang sudah mulai menghilang menyusuri kegelapan malam. Sendirian. 

Sementara mbak is menyusuri pekatnya malam sendirian aku dibawa lagi. Entah dibawa kemana. Kayaknya daerah Holis. Alhamdulillah kurang lebih seminggu sebelum kejadian ini aku pernah main ke rumah Rere. Temen sekelasku di Bahasa Arab. Jadi meskipun nggak tau persis dimana samar-samar aku masih ingatlah kalau itu daerah Holis (Subhanallah sungguh Dia-lah sebaik-baik sutradara yang mengatur kehidupan). Kita berdua lagi-lagi masuk ke gang lalu duduk di pos ronda. Aku masih ingat betul di seberangku berdiri sebuah gereja dan cukup ramai. Sekitar 15-30 menitan aku duduk-duduk disitu. Setelah itu dia bertingkah seperti orang yang baru menerima sms trus bilang “Oh iya tadi saya lupa ngasih foto ke kakak (red: mbak is). Nanti kamu kasih foto ini ke kakak kamu ya”. Sambil nyerahin selembar foto. Di foto itu ada beberapa remaja SMA. Fotonya sih kayak dari photobox gitu. Udah gitu dia ngasih instruksi singkat yang kalau dipikir-pikir sih janggal banget. Dia nyuruh aku suruh ngasihin foto itu ke mbak is. Nah dari pos ronda itu aku disuruh jalan trus nyamperin mbak is. Aku sempet mikir emang gang ini tembusan dari gang yang tadi gitu. Perasaan juga jauh ah. Masa iya gangnya tembus kesini. Agak aneh emang. Meskipun dalam hati sempat ragu dan menyangsikan tapi kok aku patuh aja gitu sama perintahnya. Pas nyuruh aku ngasihin foto ke mbak is dia cuma bilang “Nanti kamu jalan aja lurus trus sedikit belok kanan”. See? Instruksinya aja nggak jelas banget. Belokan? Belokan mana? Di sana itu banyak banget belokan pikirku sebelum jalan. 

“Saya nunggu disini aja”. Dia duduk di kursi yang terletak di samping warung.
“Oh ya sebelum kamu berangkat tasnya ditaruh aja. Nanti pas deket-deket warung kita pura-puranya kayak adik-kakak ya. Trus nanti kamu bilang “Kak ini tasnya berat aku ambil sesuatu dulu ya”. Disitu aku disuruh pura-pura jadi adiknya yang mau ngambil barang yang ketinggalan. Nah biar nggak berat tasnya ditinggal aja dititipin ke kakak sialan itu. Padahal aku nggak mau ngasih tas aku gitu aja. Berat aja gitu pas mau ngasih. Tapi bim salabim jadi apa prok-prok-prok tau-tau tas itu udah berpindah tangan ke si kakak semprul itu.

Setelah drama kakak-adik terkutuk itu aku jalan nyariin mbak is. Kemanaaaa kemanaa kemanaaa kuharus mencari kemana. Kekasih eh sang kakak tercinta tak tau rimbanya lama tak pulang ke rumah~~~

Aku jalan-jalan-jalan kayaknya udah jauh deh. Aku bingung belokan yang mana? Ditengah-tengah aku baru sadar JENG JENG JENG. YA ALLAH TASNYA AKU KASIHIN KE KAKAK SEMPRUL ITU !!! Secepat kilat aku lari menembus hujan badai dan terpaan angin *lebay* ke warung tadi. And I’ve got nothing L. Aku celingukan deket situ. Nyari-nyari tapi si semprul itu udah minggat huhuhu :’(

Ya udah aku memutuskan untuk pulang. Kepikiran mbak is juga sih. Nasib mbak is gimana ya? Mau nyusulin tapi takut ongkosnya kurang. Alhamdulillah si semprul tadi sempet ngasih aku uang 20 ribu. Aku jalan keluar gang. Aku nanya sama bapak-bapak yang ada di pinggir jalan. “Pak kalau mau ke Ciroyom ke arah mana ya?”
“Oh neng kalau mau ke Ciroyom mah harus jalan dulu trus naik angkot Elang”. Ah si bapak nih ngasih info tapi nggak jelas ya udah aku jalan lagi trus nanya ke warung. Kebetulan yang jaganya ibu-ibu. Fiuuh jadi lebih tenang.
“Bu kalau dari sini mau ke Ciroyom ke arah mana ya?”
“Oh kalau dari sini mah neng tinggal nyeberang aja trus naik Ciroyom-Bumi Asri”

Oh aku ngerti. Merasa sudah cukup puas dengan jawaban ibu-bu tadi aku mengucapkan terima kasih dan langsung melanjutkan perjalanan. Cukup lama aku nunggu angkot Ciroyom-Bumi Asri datang. Kebanyakan angkot jurusan lain. Alhamdulillah setelah menunggu 10-15 menit akhirnya angkot Ciroyom-Bumi Asri datang. 

Di angkot aku sama sekali nggak tenang. Kepikiran mulu sama mbak is. Ya Allah mbak is nasibnya gimana? Udah pulang belum? Bisa pulang nggak? Ada ongkos nggak buat pulang? Nyasar nggak? Baik-baik aja apa gimana? Di tengah kekalutan eh si supir malah nyetel music dugem yang kenceeeeeennnnnnggggg buanget. Telingaku sampe sakit. Plis deh mang nggak tau apa orang lagi panik dan butuh ketenangan. Mau dugem mah di diskotek aja sono jangan di angkot. Aku tau yang merasa terganggu nggak cuma aku aja. Kulihat ibu-ibu yang duduk di depanku juga merasa terganggu. Udah nyampe Ciroyom aku turun dan langsung nyambung naik Caheum-Ciroyom. Aku duduk di samping supir. Soalnya angkotnya lengang banget aku jadi sedikit insecure meskipun ada beberapa penumpang lain juga sih. Di angkot aku bener-bener nggak tenang. Aku turun di Garuda langsung aku beli kartu perdana baru dengan uang sisa ongkos. Aku beli yang paling murah. Kebetulan yang paling murah itu perdana 3. Aku pilih yang paling murah. Harganya 3500 perak. 

-rumah-
Sampe rumah aku langsung shalat Isya’ berdoa dan mohon ampun. Aku berdoa semoga mbak is baik-baik aja dan semoga bisa pulang. Aku juga berdoa semoga Abah pulang. Aku nyampe rumah sekitar jam 21.15. Alhamdulillah nggak lama setelah aku shalat Isya’ Abah pulang. Padahal nggak biasanya Abah pulang jam segitu kalau nggak ngambil nasi atau apaa gitu tapi emang udah skenario Allah Abah pulang ke rumah buat ngambil gas. Aku cerita ke Abah sambil nangis-nangis kalau aku habis dihipnotis dan sekarang mbak is nggak tau dimana. Sesaat setelah aku dihipnotis aku sama sekali nggak nangis dan nggak bisa nangis bahkan. Mungkin karena shock kali ya tapi pas Abah dateng aku nangis. Nangis kepikiran mbak is…

Abah yang dateng-dateng langsung ‘disuguhi’ cerita kayak gitu kaget banget sambil ngelus-ngelus dada. Ya Allah kok bisa gitu kena hipnotis kayak gitu-gitu. Kan Abah udah bilang kalau ditepuk orang jangan noleh bla bla bla. Udah gitu Abah nelepon. Nggak tau nelepon siapa aja. Sambil berusaha menenangkan diri. 

Tiba-tiba atas izin Allah sekitar jam setengah 11 apa jam 11-an gitu ibu pulang dan cerita katanya dapet telepon dari mbak is yang bilang kalau dia sekarang lagi di deket Alfamart Stasiun Andir. Ya udah dapet kabar mbak is selamat kita jadi sedikit lega. Abah yang bingungan sama jalan dan ditambah lagi nggak tau daerah sana pergi ngejemput mbak is bareng aku. Sekitar jam 11 malem naik motor kebayang kan dinginnya kayak apa. Aku yang pake jaket aja tetep kedinginan.

Singkat cerita kita udah nyampe di Stasiun Andir. Abah sama aku celingukan ya siapa tau aja ngelihat mbak is yang lagi jalan. Nggak jauh dari Alfamart situ ada bapak-bapak yang lagi ngumpul. Ngelihat kita yang lagi celingukan nyari sesuatu ada salah seorang dari mereka bilang “Nyari siapa pak? Nyari orang Suci?”
“Oh iya iya pak” Abah langsung nyamperin. The most dramatic part is pas kita nyamperin kesana eh MBAK IS NYA NGGAK ADA. BAYANGIN COBA UDAH JAM 11 MALEM LEBIH !!! GIMANA ORANG-ORANG RUMAH NGGAK KHAWATIR?

Drama banget nggak sih. Kayak scene-scene di sinetron gitu. Nyariin orang yang nggak tau keberadaannya dimana giliran udah tau alamatnya pas kita nyamperin eh orangnya udah nggak ada. Yassalaaam –“
Mungkin kalian berpikir ini cerita dibuat-buat biar lebih dramatis gitu ya. Atau cerita ini cuma bualan belaka.Percaya atau nggak tapi kisah ini beneran terjadi :(

*back to the story*
Menurut penuturan bapak-bapak yang ada di sana katanya sih mbak is pamit mau beli tisu dulu pas udah nelepon. Tapi nyatanya sampe sekarang nggak balik-balik.
“Ya Allah mbak is teh kemana ini udah jam segini, kenapa nggak nungguin aja disini…” keluh Abah dengan nada desperate. Alhamdulillah tukang ojegnya bantu nyariin. Ada yang nyari ke pinggir-pinggir jalan raya pake motor sementara Abah jalan masuk ke gang yang mbak is lewatin tadi. Sedihnya, hasilnya nihil. 

Abah udah balik, tukang ojeg yang nyariin tadi juga udah balik tapi masih belum tampak juga batang hidung mbak is. Alhamdulillah Abah bawa kabar gembira meskipun nggak berhasil bawa mbak is. Abah dapet telepon katanya mbak is udah pulang naik taksi. Fiuuuh syukurlah …

Sekitar jam 12 lebih aku sama Abah nyampe rumah. Pas buka pintu pas mbak is keluar dari kamar mandi dengan mata yang ngejendol segede bola tenis huehuehe lebay. Mbak is diinterogasi sama Abah. “Mbak is teh kenapa nggak jujur pas ditanya sama tukang ojeg? Harusnya mbak is teh cerita atuh kalau mbak is teh korban hipnotis. Pasti dianterin da sama bapaknya.”

“Ih Abah da mbak is teh nggak tau kalau itu teh dihipnotis”. Kan pas mbak is disuruh masuk ke gang mbak is teh nungguin luuuuuama buanget. Sadar-sadar teh pas konter deket-deket situ tutup. Orang yang jaga konter teh nanya “Neng nungguin siapa? Mana temennya?” 

Saat itu mbak is baru ‘agak sadar’. “Mana polwannya teh ditungguin nggak dateng-dateng? Ya udah ah mbak is mau pulang aja”,ucap mbak is dalam hati. Mau pulang tapi nggak tau jalan. Ya udah mbak is teh muter-muter nyari jalan ke jalan raya. Mbak is teh aslinya udah mau nangis tapi tak kuat-kuatin. Minjem hp ke orang tapi nggak dikasih. Ya udah weh mbak is teh nanya ke satpam sama tukang ojeg yang deket-deket situ.
M: (Mbak is)
TO: (Tukang Ojeg)
M: “Pak kalau dari sini ke Kantor Polisi terdekat ke mana ya Pak?”
TO: “Oh neng mau ngapain nanyain Kantor Polisi?”
M: “Mau nyariin adik saya pak!”
TO: “Oh emang adiknya kemana? Sama cowok ya? Ah udah neng itu mah adiknya juga dibawa kemana! Emang neng rumahnya dimana?”
M: “Deket Pusdai. Nggak jauh dari Pom Bensin sama Pasar”
TO: “Oh Suci ya? Deket Pasar Cihaurgeulis?”
M: “Iya”
TO: “Ah jauh neng”

Kebayang nggak sih orang lagi panik berharap dapet bantuan eh tapi malah ditakut-takutin? Orang lagi kalut juga malah ditakut-takutin adiknya ilang dibawa orang. Untungnya sih ada tukang ojeg lain yang baik hati. Tukang ojeg ini minjemin hp-nya ke mbak is jadi mbak is bisa nelepon orang rumah. Pertama dia nelepon aku tapi no-nya nggak aktif. Sempet aktif tapi di-reject gitu. Telepon Abah tapi no-nya nggak aktif semua. Mau nelepon ibu tapi no-nya nggak hafal. Satu-satunya no yang dia hafal banget itu no pacarnya, Wisnu. Ya udah dia nelepon pacarnya suruh ngelihatin di data backup Lumia no Ibu.
Alhamdulillah KETEMU ! Horeee
Tanpa ba bi bu mbak is nelepon Ibu. Habis nelepon sama ngucapin terima kasih mbak is pamit beli tisu tapi Alfamartnya udah tutup ya udah deh pulang naik taksi. Turunnya di depan warung pamanku.
“Tunggu sebentar ya Pak!” Mbak is lari ke warung paman trus pinjem 30.000 buat bayar taksi.
Sampe rumah aku sama mbak is disuruh minum dulu biar tenang. Pas cerita-cerita kejadian barusan mbak is bilang
“Dedek dedek”
“Apa?”
“Dedek tau nggak?”
“Tau apa?”
“Ih pas dimana gitu ya mbak is denger tau orangnya teh gegerenyeman (bergumam) baca MANTRA !”
“Oh iya gitu?”, tanyaku dengan sedikit kaget.
“Kenapa atuh mbak is nggak bilang?”
“Da gimana atuh mau bilang juga, kan ada orangnya”…

Sampe sekarang kadang kita nggak percaya kejadian hipnotis ini mimpi atau gimana sih. Berharap cuma mimpi tapi faktanya 2 Ransel aku sama mbak is beneran raib hehehe.
Isi ransel mbak is: Notebook Asus, Lumia 620, MotoG, headset, charger, flashdisk Sony 8GB, dompet berisi KTM, KTP, ATM, uang 200 ribu
Isi ranselku: Nokia Asha 202, HP Axioo Picopad GCE, charger, headset, flashdisk Toshiba 8GB, Al-Quran, buku berjudul “Komitmen Seorang Muslim” karya Fathi Yakan, Al-Quran terbitan Syaamil, buletin Aksara Jiwa, sama kantong uang receh. Alhamdulillah aku nggak bawa dompet yang berisi kartu-kartu penting. Jadi ATM, KTM, KTP aku masih selamat hehehe. Yah doakan saja mudah-mudahan pelakunya segera insyaf hehe. Siapa tau pelakunya baca bukuku dan baca buletinnya hehe. Ini ceritaku apa ceritamu?

Komentar

  1. semoga yg raib diganti sama yg lebih ya el, sedih bgt ceritanya huhu aku smpe penasaran loh dr pertama baca apakah el menyerahkan tasnya apa engga, eh ternyata penghipnotis berhasil huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aamiin. Jazakillah doanya Mut. Oh ya kok kamu mau baca sampe akhir? Kan ceritanya panjang banget hehe :p

      Hapus
  2. wah..jadi tukang hipnotis kayaknya bisa untung banyak ya..belajar ah..*ups, lupakan

    btw..baca postingannya bikin terharu bneran. terus mau-maunya aja gitu aku baca tulisan ngalempay panjang model begitu smpe tamat.. hehe
    thanks sharignnya..yg sabar ya, semoga dapet ganti yang lebih dari itu. Amiin. Jadiin pelajaran aja. Dan bner, harus tetap bersyukur bisa dapet pengalaman model gitu..gak semua orang dapet kesempatan dihipnotis..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya ih mau aja baca tulisan sepanjang ini. Duh komentar kapan bales kapan heuheu

      Hapus

Poskan Komentar

Kasih komentar dong biar nggak terlalu sepi hehe

Pos populer dari blog ini

Jurnal Resep yang Sering Keluar di UPK

Resep yang sering keluar di UPK