Kegelisahan Aldi


Bismilllahirrahmaanirrahiim
Aldi : Adik bungsu (7th)
Yusron : Adik pas di atasnya Aldi (13th)

Semalem pas saya lagi belajar buat UAS tiba-tiba saya dikagetin sama Aldi yang asalnya udah tidur di kamar eh langsung kebangun sambil setengah berlari ngeloyor gitu aja ke kamar mandi. Nggak lama setelah itu terdengar suara tangis. Masa iya sih Aldi nangis pikirku, nangis kenapa pulak eh ternyata bener aja dia nangis. Awalnya sih aku biasa aja soalnya Aldi emang kalau bangun tidur hampir dipastikan selalu nangis. Paling juga nangis kayak biasanya tapi ternyata nggak. Keluar dari kamar mandi dia langsung meraung-meraung gitu. “Huuuuu...huuuuuu...huuuuu mas...mas... kura-kuranya mati” “Maaaaasss...maaassss kura-kuranya matiiiiiii huuuuu...huuuuu...huuu” sambil lari ke kamar bangunin Yusron. Merasa tidurnya terganggu sambil marah Yusron bilang “APA SIH ALDI? JANGAN NANGIS WAE ATUH, UDAH MALEM TIDUR AJA SINI !” 

A: “Maaaassss itu lihat kura-kuranya maaatiiii huaaa...huaaa...huaaa”
Y: “Udah atuh tidur aja. Masa gitu aja nangis. Besok beli tinggal beli lagi aja atuh gampang” -__-
A: “Itu kura-kuranya tidur gitu mas?”
Y: “Iya tidur. Udah Aldinya tidur aja udah malem”
A: “Kura-kuranya tidur ya mas. Besok juga bangun kan ya mas?” (mulai denial)

Nggak tau deh udah berapa kali Aldi bolak-balik ke kamar mandi buat mastiin kura-kuranya masih hidup atau udah pergi ke dunia lain. Penasaran sama kondisi terakhirnya si kura-kura aku iseng ngecek ke kamar mandi dan ternyata...
Aku sendiri juga nggak tau pasti itu kura-kura masih hidup atau nggak hahaha tapi satu hal yang aku yakin kura-kura ini pasti nggak akan bertahan lama. Cepat atau lambat pasti akan segera menemui ajalnya... 
Kelihatannya sih masih hidup cuma udah nggak banyak gerak gitu. 

***beberapa puluh menit kemudian***
Ke kamar mandi dulu ah sebelum tidur. Eh iya jadi kepikiran sama kura-kuranya Aldi, iseng-iseng aku lihat lagi kan tuh kura-kura daaaan...
BAYANGIN KURA-KURA MALANG ITU UDAH NGAMBANG DI ATAS AIR DENGAN POSISI TERBALIK ! Kalau diibaratkan manusia kura-kura ini kayaknya ibarat mayat terapung-apung di permukaan laut. Hiiiiiiii....

Di situ saya jadi mikir padahal ‘cuma’ kura-kura aja yang mati tapi kok Aldi nangisnya sampe segitunya ya. Kelihatan gelisaaah banget. Mondar-mandir sampe nggak bisa tidur. Segitu berdukanya ya Aldi gara-gara ditinggal mati kura-kura ‘kesayangannya’ (padahal dia aja suka lupa ngasih makan) -__-

Saya jadi inget dulu waktu masih kecil ibu saya sempet ngelarang buat melihara hewan. Alasannya sebenernya simpel kasihan kalau nggak keurus nanti malah mati. Sekarang saya baru sadar mungkin itu salah satu penyebab kenapa sampai sekarang saya nggak pernah (awet) melihara apa-apa. Dosa kalau melihara hewan tapi nggak diurus bener-bener gitu ultimatum ibu saya. Daripada dihantui rasa bersalah gara-gara nggak becus ngurus hewan ya udah saya jadi nggak berani aneh-aneh. Hewan peliharaan juga makhluk Allah kan? Gimana kalau nanti di akhirat dimintai pertanggungjawabannya?
Pernah sekali waktu kecil saya miara anak ayam yang dicat warna-warni gitu nggak nyampe sehari eh udah kabur entah kemana. Belum lagi kalau malam berisik banget suaranya “Ciak...ciak...ciak...”. Lain waktu saya juga pernah melihara hamster gara-gara terinspirasi sama kelucuan hamster di film kartun minggu “Hamtaro”. Hayooo siapa yang pernah nonton ngakuuuu? Anak 90-an pasti tau deh kartun ini hahaha. Ngelihatin hamster main-main, lari-lari di kandang rasanya seneeeeeng banget. Tapi semua berubah ketika negara api menyerang hoho nggak ding. Jadi ceritanya pas saya lagi main ke rumah sepupu sambil bawa hamster eh sepupu saya malah kepengen melihara juga tapi maunya yang punya saya. Ya sudah dengan berat hati saya ikhlaskan kebetulan saya juga lagi mau mudik jadi agak repot juga kalau harus bawa-bawa kandang hamster ke kampung halaman. Daripada ditinggal mudik kan lebih baik kalau diurus sepupu, paling tidak hamster nggak akan kesepian atau kekurangan makan gitu kan?

Eh ndilalah hamster itu juga bernasib naas. Sekembalinya dari mudik ternyata hamster itu juga nggak bertahan lama. Sempet kesel juga sih sama tuh sepupu. Bukannya dirawat baik-baik eh malah akhirnya mati. Yak begitulah riwayat saya dalam dunia perhewanan. Mungkin emang saya bukan tipikal orang yang cocok buat melihara hewan. Nggak pernah hoki nih huehehe.
Balik lagi ke soal kegelisahan pasti setiap orang memiliki kegelisahan masing-masing. Aldi gelisah dengan kura-kuranya. Orangtua gelisah dengan anaknya. Guru gelisah dengan muridnya. Murid gelisah dengan PR-nya. Mahasiswa gelisah dengan IP-nya. Karyawan gelisah dengan gaji dan bosnya. Pengusaha gelisah dengan usahanya. Semua punya sesuatu hal yang menjadi sumber kegelisahannya. 

Bagi sebagian orang kegelisahan bukanlah sesuatu hal yang menyenangkan. Tapi justru seringkali kegelisahanlah yang membuat kita berkembang. Ketika gelisah seseorang tentu berpikir untuk mengatasi kegelisahannya. Seseorang yang gelisah karena tidak bisa melihat di malam hari akhirnya menemukan lampu. Dialah Thomas Alva Edison. Kegelisahannya akan kegelapan mengantarkannya untuk menemukan cahaya penerang yaitu bola lampu. Seseorang yang gelisah karena ingin berkomunikasi dengan temannya yang terhalang oleh ruang dan waktu akhirnya menciptakan pesawat telepon. Kegelisahan Alexander Graham Bell untuk menghubungi temannya yang terpisah ribuan mil mendorongnya untuk menciptakan telepon. Kegelisahan seorang pemuda demi membuktikan kebenaran janji Rasul untuk menaklukan benteng yang berdiri tegar selama ribuan tahun di bawah kekaisaran Byzantium mengukirkan nama Al-Fatih dalam sejarah sebagai pemuda sekaligus pemimpin pasukan terbaik yang sukses meruntuhkan rantai kekuasaan Romawi Timur. 

Kegelisahan itu membuat kita berkembang
Kegelisahan juga dapat menentukan apa yang menjadi orientasi dalam hidup kita. Kegelisahan seseorang akan harta dan kariernya bisa jadi indikator bahwa yang menjadi tujuan hidup orang tersebut adalah materi dan eksistensi diri. Kegelisahan Al-Fatih akan penaklukan Konstantinopel menjadi indikasi bahwa penaklukan Konstantinopel adalah tujuan hidupnya dalam rangka pembuktian janji di jalan Allah. 

Jadi bergelisah dan berkaryalah !

Komentar

  1. tanya bu..tapi maaf kalo agak oot.
    Kalo gelisahnya "geli-geli basah" itu bikin kita berkembang gak?
    mohon pencerahannya. makasih.

    BalasHapus

Poskan Komentar

Kasih komentar dong biar nggak terlalu sepi hehe

Pos populer dari blog ini

Jurnal Resep yang Sering Keluar di UPK

Resep yang sering keluar di UPK