Menyemai Harapan Baru

Bismillaahirrahmaanirrahiim
                Judulnya kok terasa gimana ya? Agak lebay gitu tapi ya sudahlah. Mumpung masih hawa-hawa tahun baru saya pengen nulis nih hehe. Mudah-mudahan di tahun yang baru ini resolusi ngeblog one day one post bisa terlaksana aamiin. Bosen nih lama-lama jadi manusia yang penuh wacana hehehe. Jujur saya sama sekali nggak ngerayain tahun baru. Dan biasa aja sih nyambut tahun baru hehe. Nggak terlalu excited. Meskipun nggak ikut ngerayain tapi kalau harapan baru dan resolusi dalam menyambut tahun baru ya harus punya dong. Bingung juga sih apanya yang harus dirayakan? Perayaan itu kan normalnya diadain pas seseorang berhasil meraih sesuatu atau meraih kemenangan misalnya. Kalau kita belum meraih sesuatu atau pencapaian tertentu jadi apa dong yang harus dirayakan?
                Di hari pertama tahun baru ini saya full kegiatan dari pagi sampe maghrib. Pagi seperti biasa ikut kajian pekanan rutin dan siang-sore saya ada kelas asistensi. Niatnya sih ba’da maghrib mau ngumpul sama temen-temen SMK di Angkringan si Meong. Sayangnya rencana hari ini batal soalnya banyak yang berhalangan hadir dan kebetulan Angkringannya tutup. Yaaah padahal saya udah rindu banget sama Jahe Ori Hangat yang tidak hanya menghangatkan badan tapi juga mampu menghangatkan suasana #apasih. Ah ya satu lagi saya juga kangen dengan kesegaran Es Mbingungi yang bikin tenggorokan adeeeemm. Btw nama menu di Angkringan si Meong ini lucu-lucu lho. Salah satunya ya Es Mbingungi ini hehe. Dari namanya aja udah bikin orang bingung kan? Sayangnya saya nggak ada fotonya. Nanti deh kalau udah ke Angkringan Insya Allah saya foto menu favorit saya J
                Tahun 2016 bagi saya tahun yang cukup berkesan. Banyaaaak banget pelajaran hidup yang bisa saya ambil. Salah satunya tentang harapan. Harapan sekecil apa pun harus tetap hidup. Mimpi setinggi apa pun harus tetap dibela. Siapa tahu harapan kita akan terwujud menjadi nyata. Ada beberapa peristiwa di tahun 2016 yang begitu membekas di hati saya.
1.       HP saya hilang padahal baru 4 bulan beli HP baru  
Sewaktu HP saya hilang awalnya saya nggak percaya. Sempet denial-denial gitu deh. Oke tenang mungkin cuma keselip di tas. Dosa mana ya yang saya lakukan sampe Allah negur saya? Dan entah kenapa pasca HP hilang barang-barang saya yang lain jadi ikut-ikutan hilang. Mulai dari kartu anggota perpus, flashdisk temen, buku yang baru dibeli dll. Saya sendiri heran ini saya yang teledor atau gimana sih? Beberapa di antaranya sih Alhamdulillah ketemu lagi. Tapi untuk HP sayangnya belum L. Mungkin Allah hendak memberikan saya ganti dengan yang lebih baik lagi sehingga Allah menghendaki saya untuk bersabar J. Mungkin ini hanya ‘bungkus permen’ yang dibaliknya Allah sudah menyiapkan rezeki yang berlimpah.
2.       Prasangka merusak takdir
Dari sekian banyak semester yang sudah saya jalani #tsaaah kayaknya semester ini yang paling banyak bolong absennya *peace. Selain karena memang ada keperluan seringnya saya bolos kelas gara-gara nggak nyaman sama suasana kelas. Oke yang ini jangan ditiru ya. Trus kalau bolos saya kemana? Seringnya sih nongkrong di perpus buat baca atau ke UPInet hehe. Ujung-ujungnya sih nyesel sendiri ngerasa bersalah sama orang tua yang udah susah payah nguliahin. Daan yang paling penting sih kehilangan kesempatan mendapatkan ilmu yang berharga dari dosen.
3.       Saking kesepian dan ngerasa ‘sendiri’ kalau di kampus akhirnya saya memutuskan untuk ikutan UKM. Agak telat sih emang udah semester 5 baru memutuskan ikut UKM. Yah tapi better late than never kan? Dan rasanya nggak ada kata telat kan untuk mulai mencoba mengeksplorasi hal baru? Dan bergabung di UKM ternyata nggak hanya dapet teman baru tapi saya juga membuat kenangan baru! Aha!
4.       Maafkan masa lalu, cintai diri sendiri
Seburuk apapun masa lalu ia tetap akan jadi masa lalu. Ya nggak bisa dirubah meski kita meratapinya tiap hari. Jujur satu hal yang saya sesalkan saya kurang mengoptimalkan waktu dengan baik, kurang berani mencoba dan membolos untuk alasan yang sebenarnya kurang penting. Tapi apa mau dikata masa lalu ya begitu adanya. Takkan pernah berubah sekuat apa pun kita menentangnya. Daripada mengutuk masa lalu lebih baik kita mulai memaafkan masa lalu dan merancang agar masa depan kita lebih baik. Betul? Kalaulah masa lalu kita kurang baik menurut kita maka balaslah dengan masa depan yang lebih baik! Hidup terlalu singkat untuk diratapi, disesali dan ditakuti.

                Banyak banget kesalahan dan kekurangan di tahun lalu. Bahkan saya ngerasa bahwa tahun 2016 itu salah satu tahun yang berat dalam hidup saya. Tapi kita tidak hidup dalam masa lalu bukan? Kita tidak hidup dalam masa lalu. Kita tidak tinggal dalam kenangan. Oleh karena itu saya harus bangkit. Pengalaman hidup di tahun lalu mengajarkan saya bahwa sekeruh apa pun masa lalu kita masih memiliki masa depan yang jernih. Justru dengan berbagai kisah di tahun lalu saya jaaaauuuuuh lebih banyak belajar. Ketika saya kehilangan HP disitu saya belajar ikhlas, belajar bahwa sejatinya kita tidak memiliki apa-apa. Kalau kita terlahir dengan tidak membawa apa-apa kenapa harus sedih jika kita kehilangan sesuatu yang sejatinya tidak kita miliki? Mungkin Allah hendak menyuruh saya banyak belajar dengan ‘menyuguhkan’ berbagai hidangan peristiwa yang tidak sukai. Disitulah letak kita belajar.

P.S Maaf ya kalau postingan sama judul nggak nyambung edisi udah ngantuk

Komentar

  1. kerennnn, menyentuh banget kata-katanya,,,, wahhh jangan ditiru tahh yg bolos itu, bener banget sellau ada hikmah dibalik musibah, MOVE ON weh atuh ama masa lalu jgn sama mantan wae wkwkwkkw

    BalasHapus
  2. Ayok kita ke angkringan, aku juga kangen jahe ori hihi 😄

    BalasHapus

Posting Komentar

Kasih komentar dong biar nggak terlalu sepi hehe

Postingan populer dari blog ini

Jurnal Resep yang Sering Keluar di UPK

Sepucuk Surat Cinta Untuk Sang Guru